FANDOM


Ahool
Ahool (1)
Ahool

Klasifikasi

Burung

Ukuran

Lebar sayap Sekitar 12 kaki

Berat

Unknown

Diet

karnivora, terutama ikan

Lokasi

Pulau Jawa Indonesia

Gerakan

Terbang

Lingkungan

hutan hujan pegunungan (diketahui hutan hujan gunung Salak)

Ahool, dinamakan demikian karena mengeluarkan suara seperti "ahOOOooool" yang panjang, dikatakan berbentuk seperti kelelawar, dan dideskripsikan sebagai ukuran anak berumur satu tahun dengan rentang sayap raksasa kira-kira 12 kaki. dideskripsikan berbulu pendek, abu-abu gelap, memiliki mata hitam yang besar, lengan pendukung yang rata, sayap kasar dan berkepala seperti monyet, berwajah seperti manusia dengan muka yang rata. Sering terlihat jongkok di hutan, dengan sayap tertutup dan rapat di tubuh Ahool, kakinya terlihat untuk menunjuk ke belakang (terbalik). Diperkirakan bahwa Ahool adalah makhluk nokturnal, menghabiskan hari-nya tersembunyi di gua-gua yang terletak di belakang atau di bawah air terjun; malam yang menelusuri sungai untuk mencari ikan besar di mana ia makan.
Satu laporan mengenai Ahool terjadi pada 1925 ketika naturalis Dr Ernest Bartels, ahli ilmu burung mencatat Bartels tengah menjajaki air terjun di lereng Pegunungan Salak ketika kelelawar raksasa tidak dikenal, Ahool, terbang tepat di atas kepalanya. Dua tahun kemudian pada tahun 1927, sekitar pukul 11.30 WIB, Dr Ernest Bartels ditemui Ahool lagi, kali ini dia berbaring di tempat tidur, di dalam rumah jerami dekat ke Sungai Tjidjenkol di Jawa Barat. Ia mendengarkan suara hutan saat ia tiba-tiba mendengar suara yang sangat berbeda yang datang dari hampir langsung di atas gubuknya, ini menangis keras dan jelas tampak mengucapkan A Hool! Dr Bartels mengambil obor berlari keluar dari gubuknya ke arah suara tampaknya menuju. Kurang dari 20 detik kemudian ia mendengar lagi, sebuah teriakan A Hool! yang melayang kembali ke arahnya dari hilir jarak cukup jauh. Saat ia akan ingat beberapa tahun kemudian, ia terpaku pada suara, bukan karena dia tidak tahu apa yang diproduksi, tapi lebih karena ia melakukannya, Ahool tersebut. Pada suatu waktu, Bartels telah menyarankan bahwa mungkin makhluk itu bukan kelelawar, tetapi beberapa jenis burung, mungkin burung hantu sangat besar, tapi teori ini tidak didukung baik oleh orang lain dan ditolak oleh teman-temannya, yang meyakinkannya dengan tegas bahwa mereka lebih dari mampu membedakan kelelawar dari burung.
laporan Bartels mengenai Ahool itu diturunkan kepada cryptozoologist Ivan T. Sanderson oleh Bernard Heuvelmans, dan setelah Sanderson banyak penelitian menyimpulkan bahwa Ahool adalah bentuk kelelawar yang belum terklasifikasi. Sanderson mengambil minat khusus dalam Ahool karena dia juga telah bertemu dengan makhluk yang sejenis, tetapi bukan di Jawa, pertemuannya berlangsung di Pegunungan Assumbo Kamerun, di barat Afrika. Sanderson berpikir bahwa Ahool bisa menjadi bentuk Oriental dari kelelawar raksasa seperti makhluk yang ia saksikan di Afrika; makhluk ini dikenal oleh penduduk asli Afrika sebagai Kongamato. Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa Ahool mungkin merupakan populasi yang bertahan dari pterosaurus, reptil terbang diperkirakan telah punah di sekitar masa dinosaurus, sekitar 65 juta tahun lalu. Memang gambaran Ahool tersebut tidak sesuai dengan apa yang saat ini kami tahu tentang spesies pterosaurus, termasuk lengan besar pendukung sayap kasar. Mayoritas peneliti tampaknya setuju bahwa bagaimanapun Ahool adalah lebih dari mungkin bentuk kelelawar raksasa tidak dikenal, mencari untuk makhluk melaporkan fitur wajah sebagai bukti melawan teori reptil terbang. Sebuah teori kurang populer, juga didasarkan pada fitur wajah yang dilaporkan Ahool adalah bahwa binatang ini adalah primata terbang pertama di dunia Apapun teori Anda dapat berlangganan untuk itu mungkin hanya masalah waktu sebelum kita mencari tahu apa Ahool. Dengan kehancuran dari hutan hujan Jawa habitat Ahool terus menyusut yang dapat menyebabkan pertemuan lebih dengan makhluk itu dengan manusia modern karena kita menggangtu rumahnya. Sayangnya penghancuran rumah Ahool juga dapat menyebabkan kepunahan bahkan sebelum kita mendapatkan kesempatan untuk sepenuhnya memahami identitasnya.

Bukti Sunting

Saat ini tidak ada bukti fisik yang menunjukkan adanya makhluk hidup seperti Ahool di hutan hujan di Jawa.

Penampakan Sunting

Pada tahun 1925, naturalis Dr Ernest Bartels, seorang ahli ilmu burung, mencatat tengah menjajaki air terjun di lereng Pegunungan Salak ketika kelelawar tidak diketahui raksasa, Ahool, hanya sedikit langsung di atas kepalanya. Pada tahun 1927, sekitar pukul 11.30 WIB, Dr Ernest Bartels ditemui Ahool lagi. Bartels berbaring di tempat tidur, di dalam rumah jerami dekat ke Sungai Tjidjenkol di Jawa Barat, mendengarkan suara-suara dari Bartels hutan tiba-tiba mendengar suara yang sangat berbeda yang datang dari hampir langsung di atas gubuknya, ini menangis keras dan jelas tampak mengucapkan, A Hool!

Mr.Mystery
4018804 f520

Cryptozoology

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.